Apa yang anda cari ?

konten dari Dongeng Sebelum Tidur, Dongeng fabel, dan lainnya
Selamat membaca cerita dongeng dari dongengadalahcerita.blogspot.com

DONGENG PINOKIO (PINOCCHIO) | DONGENG ANAK DUNIA

pinokio

Dongeng Pinokio (Pinocchio) - Geppetto adalah seorang kakek tua miskin pemahat kayu, dia bergumam ketika sedang membuat boneka dari cabang pohon 

"Kamu akan menjadi anak saya dan aku akan menamaimu 'Pinokio'".

Dia bekerja berjam-jam sambil hati-hati dengan ukiran setiap detailnya. Ketika sampai di mulut, boneka kayu mulai meledek Geppetto. 

"Hentikan itu, anak nakal" Geppetto dimarahi, "Hentikan itu sekarang juga! Aku tidak akan berhenti berteriak!" teriak Pinokio.

"Kamu bisa bicara!" seru Geppetto.

"Tentu saja saya bisa, konyol" kata boneka kayu. "Anda telah memberi saya sebuah mulut untuk bicara". 

Lalu Pinokio berdiri dan menari-nari di atas meja. 

"Lihat apa yang bisa kulakukan!" ia menjerit.

"Pinokio, ini bukan waktu untuk menari", jelas Geppetto.

"Kamu harus segera beristirahat malam karena besok akan mulai pergi ke sekolah dengan anak lainnya.. kamu akan belajar banyak hal, termasuk bagaimana berperilaku yang baik!."

Dalam perjalanan ke sekolah keesokan harinya, Pinokio berhenti untuk melihat pertunjukan boneka. 

"saya bisa menari dan bernyanyi lebih baik daripada boneka kayu itu" membual Pinokio. 

Dia lantas naik ke panggung.

"Pergi dari panggungku " raung sang dalang. 

Lalu ia menyadari banyak orang menyukai Pinokio. Dia tidak mengatakan apa-apa dan membiarkan Pinokio tinggal. 

"Di sini, kamu telah menerima lima koin tembaga," kata dalang.

"Ambil koin ini dan langsung pulang," kata dalang. 

Pinokio meletakkan koin ke dalam karungnya.

Dia tidak pergi terlalu jauh sebelum ia bertemu dengan rubah yang lemah dan kucing buta. Mengetahui bahwa Pinokio punya uang, mereka berpura-pura menjadi teman-temannya. 

"Mari bersama kami. Kami akan mengajarkan bagaimana mengubah potongan-potongan tembaga menjadi emas," membujuk kucing dengan licik.

"Kami ingin membantumu menjadi kaya caranya menimbun koin emasmu di bawah pohon ajaib ini.. Dalam beberapa jam mereka akan berubah menjadi emas yang banyak," kata rubah.

"Tunjukkan dimana aku harus menimbun koin emasku," kata Pinokio bersemangat. 

Kucing dan Rubah menunjuk sepetak tanah. Pinokio menggali lubang dan meletakkan karung yang berisi koin emas di dalamnya, dan menandainya dengan sebuah batu.

"Beres!" seru si kucing. 
"Sekarang mari kita pergi ke penginapan untuk makan malam." 

Setelah makan malam rubah dan kucing menyelinap pergi keluar dan menyamar sebagai pencuri. Mereka bersembunyi dibalik pohon menunggu Pinokio dan menggali koin. Setelah Pinokio menggali koin mereka menerkamnya.

"Berikan uangnya!". Tapi Pinokio tetap memegang koin dan menolak untuk memberikan kepada mereka. Sekali lagi mereka menuntut, "Beri kami koin itu!"

Tiba-tiba sesosok peri muncul dan menyuruh seekor serigala mengejar kucing serta rubah itu.

"Kenapa kau tidak pergi ke sekolah hari ini?" tanyanya kepada Pinokio dengan suara manis.

"Akuuu?" jawab Pinokio. 

Saat itu hidungnya memanjang seperti cabang pohon. 

"Apa yang terjadi terhadap hidung saya?" dia menangis.

"Setiap kali berbohong hidungmu akan tumbuh panjang namun ketika mengatakan yang sebenarnya hidungmu akan menyusut kembali" kata Peri Biru. 

"Pinokio, kamu akan dapat menjadi anak yang nyata jika kamu belajar bagaimana menjadi anak yang berani, jujur dan murah hati."

Peri Biru menyuruh Pinokio pulang, diperjalanan dia selalu mengingat perkataan peri tersebut.

Dalam perjalanan menuju rumah ia bertemu dengan beberapa anak laki-laki.

"Mari ikut kami," kata anak laki-laki. 

"Kami tahu tempat indah penuh dengan permainan, kue raksasa, permen manis dan sirkus". 

Anak-anak itu tidak tahu bahwa mereka akan dirubah menjadi keledai dan dilatih untuk sirkus.

Setelah sampai ketempat tersebut, anak-anak disihir menjadi keledai lalu penyihir itu berkata 

"Itulah yang terjadi pada anak laki-laki yang tidak pintar".

Lalu Pinokio disulap tapi hanya telinga, kaki, dan ekor saja yang berubah karena ia terbuat dari kayu. Pemimpin sirkus pun tidak bisa menjual dia untuk acara apapun. Ia melemparkan Pinokio ke laut dan ditelan oleh ikan paus besar.

Pinokio terus melayang jauh ke dalam perut ikan paus.

"Siapa di sana dengan cahaya?" sahut Pinokio.

"Pinokio, apakah itu kamu?" tanya dengan suara lelah.

"Ayah, kau masih hidup?" Pinokio berteriak dengan sukacita. Dia tidak takut lagi.

Pinokio membantu Geppetto membangun rakit besar yang cukup untuk mereka berdua. Ketika rakit selesai, Pinokio menggelitik ikan paus. 

"Rencananya ketika ikan paus ini bersin, dia akan meniup kita keluar dari sini!." teriak Pinokio.

Alhasil mereka dapat keluar dari perut ikan paus tersebut dan berjalan pulang.

Akhirnya bisa sampai dirumah, Geppetto berbicara kepada Pinokio di tempat tidur 

"Pinokio, hari ini kamu sangat berani, jujur dan murah hati" kata Geppetto. "Kamu adalah anakku dan aku mencintaimu."

Pinokio ingat apa yang disampaikan Peri Biru kepadanya. 

"Ayah, sekarang aku sudah membuktikan sendiri, aku sedang menunggu sesuatu terjadi," bisiknya saat ia tertidur.

Pinokio menjadi anak laki-laki

Pagi berikutnya Pinokio berlari menuruni tangga, melompat dan melambaikan tangannya. Dia berlari ke Geppetto sambil berteriak, 

"Ayah lihat!, sekarang aku berubah menjadi seorang anak laki-laki sejati!"


Lihat Dongeng Berikutnya


        Kembali ke Home

7 Artikel Untuk Anda

,
Powered by Blogger - Template CaraSehat.Me